Bagaimana Memahami Lambatnya Kemajuan Resor Terpadu di Jepang

Osaka Castle in full cherry blossom season

Pada tahun 2018, Jepang mengeluarkan undang-undang yang mengizinkan tiga Resor Terpadu di negara tersebut. Undang-undang itu sendiri cukup kontroversial; itu memiliki oposisi yang luas serta dukungan yang luas. Slots Play Casinos telah mengikuti cerita ini selama tiga tahun sekarang, dan seperti yang kami pikir Anda akan lihat, kemajuan lambat dari apa yang sebenarnya merupakan ide yang sangat bagus untuk Jepang seperti halnya untuk banyak lokasi lain termasuk banyak di Amerika Serikat, sebenarnya menunjukkan satu lagi dari banyak keuntungan yang dinikmati oleh para gamer yang bermain di kasino online!

Istana Osaka di musim bunga sakura penuh

Jepang Membutuhkan Aliran Uang yang Besar

Salah satu alasan untuk mendukung undang-undang IR adalah karena para pendukung mengatakan bahwa Resor Terpadu (IR) akan membawa banyak pendapatan pajak baru karena kasino akan membayar pajak penghasilan yang besar.

Kebutuhan untuk mencari sumber pendapatan pajak lain untuk negara itu sebagian karena Jepang pernah menjadi raksasa manufaktur di Timur Jauh, sekarang tidak lagi. Jepang telah mengalami dua generasi penuh pertumbuhan populasi yang rendah, yang berarti populasi yang jauh lebih tua dan satu yang semakin tua setiap tahun. Dengan demikian, tidak banyak generasi muda pekerja yang bekerja di bidang manufaktur seperti yang terjadi sejak akhir Perang Dunia II hingga tahun 1980-an.

China Telah Mengungguli Jepang sebagai Pusat Manufaktur

China telah mengambil alih sebagai raksasa manufaktur di Timur Jauh. Tidak ada negara lain di kawasan itu yang dapat bersaing dengan China untuk mendapatkan korps pekerja manufaktur yang besar. Mengingat usia populasi Jepang dan banyaknya orang China yang senang mengambil pekerjaan manufaktur, China tidak akan dengan mudah melepaskan mantel dari pusat manufaktur terkemuka di Timur Jauh.

Dekade yang Hilang

Jepang juga mengalami penurunan besar dalam pendapatan pribadi dan standar hidup dalam 40 tahun terakhir. Tahun 1990-an disebut dekade yang hilang tetapi “kerugian” terus berlanjut. Jepang sangat membutuhkan sumber pendapatan baru dan sudah jelas untuk beberapa waktu bahwa sumber itu tidak akan datang dari manufaktur.

Daya Tarik Wisata

Jepang tentu telah menempuh perjalanan jauh sejak negara tersebut “dibuka” oleh perdagangan ke dunia luar pada pertengahan abad ke-19. Namun, Jepang adalah negara yang sangat mahal untuk ditinggali atau dikunjungi karena memiliki sumber daya yang sangat sedikit. Akibatnya, banyak orang merasa bahwa Jepang perlu menemukan cara untuk meningkatkan pariwisata secara dramatis.

Singapura Menunjukkan Jalan yang Berbeda

Singapura adalah negara yang sangat konservatif. Ini memiliki kesamaan dengan Jepang dalam hal itu penuh sesak dengan sumber daya alam tidak nyata. Singapura menolak gagasan untuk mengizinkan kasino darat dibangun di negara kota. Itulah yang terjadi sampai ide Resor Terpadu dikembangkan.

Penentangan terhadap kasino darat yang meresap dalam pemerintahan dan penduduk Singapura selama bertahun-tahun didasarkan pada citra kasino darat sebagai sarang korupsi yang menarik elemen masyarakat terendah.

Penentangan terhadap kasino darat diambil sebagian besar oleh pengalaman Las Vegas yang menjadi ibu kota kasino darat yang melayani hampir seluruhnya klien di luar negara bagian. Ketika kasino darat pertama dibangun di Nevada, negara bagian di mana Las Vegas berada, negara bagian tersebut memiliki populasi yang sangat kecil, seperti yang masih terjadi di luar Las Vegas. Itu karena Nevada sepenuhnya gurun.

Pada saat itu, Las Vegas adalah kota kecil, berdebu, dan gurun. Kasino berbasis darat memang menarik penjudi luar negeri yang kurang enak.

Sebagai negara kota, ketakutannya adalah bahwa Singapura akan “diserbu” oleh turis kelas bawah jika mereka mengizinkan kasino darat di negara tersebut. Kemudian ide HI mengubah banyak pikiran di Singapura dan di banyak tempat lain juga.

Apa itu Resor Terpadu?

Singkatnya, IR adalah kompleks besar fasilitas yang melayani banyak kebutuhan masyarakat lokal dan wisatawan, bisnis dan wisatawan. Dengan demikian, IR akan memiliki banyak fasilitas yang akan menarik keluarga seperti taman air, taman hiburan, dan akomodasi keluarga di hotel.

IR juga akan memiliki fasilitas yang akan menarik klien bisnis seperti pusat konvensi. Hotel ini mungkin kelas atas untuk melayani bisnis dan perdagangan konvensi dan moderat untuk melayani keluarga.

Sederhana, rata-rata, turis setiap hari akan datang ke bioskop, berbelanja dalam skala besar dan beragam, spa, berbagai jenis restoran, dan banyak lagi.

Ide kasino di Resor Terpadu dijual kepada orang-orang Singapura sebagai renungan, sebuah layanan yang dapat dinikmati oleh orang-orang yang datang ke resor itu secara tiba-tiba. Inilah pemikiran yang menjual legislatif Jepang pada ide Integrated Resorts in Japan.

Gerakan IR di Jepang Mengalami Hambatan

Tentu saja, pandemi covid-19 telah menempatkan kunci pas monyet utama dalam semua rencana untuk tiga Resor Terpadu di Jepang. Pada titik ini, para pendukung gagasan tersebut akan senang melihat satu TI dibangun di Jepang!

Proses Lambat Membangun Kompleks Miliar Dolar

Badan legislatif di Jepang tahu bahwa kompleks bangunan untuk menampung Resor Terpadu yang besar akan memakan banyak waktu. Untuk satu, lawan bertanya di mana di Jepang yang ramai akan satu IR akan dibangun apalagi tiga.

Komisi Jepang menugaskan tugas mencari investor, mengoordinasikan proses pembangunan yang panjang, dan melihat proyek tersebut membuahkan hasil memiliki sedikit kesulitan untuk berjalan.

Komisi mendapat perhatian besar dari Las Vegas yang tertarik dengan ide tersebut. Namun, setahun yang lalu, Sands Corporation menarik diri dari proyek tersebut. Pada saat Sands menarik diri, komisi tersebut akhirnya mengatakan akan menerima tawaran dari kota-kota untuk membangun tiga Resor Terpadu. Diharapkan bahwa Tokyo, Osaka, dan Yokohama akan mengajukan penawaran.

Dengan kata lain, komisi membutuhkan waktu dua tahun untuk mengundang tawaran dari kota-kota untuk membangun IR di sana, dan pada saat itu salah satu investor besar telah menarik diri.

Tawaran lambat datang mungkin karena virus corona membuat investasi besar di kompleks berbasis darat yang dirancang untuk menarik wisatawan tampak jauh lebih berisiko daripada sebelumnya. Maka, KPU kini telah memperpanjang jangka waktu penyampaian penawaran hingga akhir tahun 2021.

Konglomerat kasino Wynn telah membuka kantor di Yokohama tetapi kemajuan yang lambat dalam proyek tersebut memaksa Wynn untuk menutup kantor itu pada Agustus 2020.

Perdana Menteri Shinzo Abe Mengundurkan Diri

Pengunduran diri Perdana Menteri akhir tahun lalu berarti bahwa proyek-proyek seperti Resor Terpadu kemungkinan akan ditunda. Tujuan jangka panjang dari tiga kompleks IR masih dalam rencana tetapi pembicaraan, pertemuan, dan kemajuan aktual telah melambat hingga merangkak.

Kekacauan di Osaka

Ini adalah salah satu dari tiga kota terbesar di Jepang dan pernah mengikuti IR. Namun, kota hanya memutuskan untuk membagi dirinya menjadi empat distrik. Masih belum pasti bagaimana ini akan mempengaruhi pembangunan IR di Osaka. Pertama, setiap lingkungan mungkin ingin menjadi lokasi dari satu Resor Terpadu yang direncanakan untuk kota.

Prognosa

Gagasan tentang Resor Terpadu yang melayani banyak populasi yang berbeda dan beragam sangat berhasil di tempat lain sehingga tampaknya tak terhindarkan bahwa setidaknya satu jika tidak tiga IR penuh pada akhirnya akan dibangun di Jepang. Namun, kemajuan sangat lambat di negara ini meskipun ada kebutuhan nyata untuk usaha bisnis yang menghasilkan pendapatan seperti itu.

Author: webmaster

Leave a Reply

Your email address will not be published.